Berita|

Menghadiri Kejaksaan RI’>Rapat Kerja Nasional Kejaksaan RI, Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo menegaskan bahwa Kejaksaan memiliki peran strategis dalam proses Pemilu 2019.
Hal itu diungkapkannya karena melihat perkembangan situasi politik yang sangat dinamis menjelang Pemilu 2019 ini.
“Jika kita berbicara Pemilu 2019, Kejaksaan adalah institusi yang memiliki peran sangat strategis dalam hal penegakan hukum Pemilu,” ungkap Tjahjo di Bali, Rabu (28/11/2018).
Tjahjo dalam kesempatan ini juga menyampaikan harapan besar kepada Kejaksaan.
“Semoga Kejaksaan nantinya akan dapat menjalankan tugasnya dengan baik, tentunya dengan dukungan penuh dari seluruh masyarakat,” kata Tjahjo.   
Menyinggung soal Penegakan Hukum Terpadu (Gakumdu), Tjahjo mengatakan bahwa kehadirannya di acara tersebut juga sebagai lanjutan kehadirannya setelah beberapa waktu lalu berbicara di depan Danrem dan Dandim seluruh Indonesia. 
“Kehadiran saya di sini akan semakin lengkap dalam memantapkan koordinasi dan sinergi dalam menyukseskan proses pemilu serentak 2018 yang LUBER dan JURDIL, setelah kemarin berbicara di depan Danrem dan Dandim seindonesia di Bandung. Semoga TNI, Polri, Bawaslu, Kejaksaan dan lembaga lembaga lainnya dapat bersama sama mendukung Gakumdu ini demi pemilu yang bermartabat, adil dan jujur,” jelas Tjahjo. 
Di akhir keterangannya, Tjahjo mengingatkan agar bersama-sama menjaga konsolidasi demokrasi demi menjaga keberlanjutan hidup NKRI sesuai jalan dan cara yang diatur dalam konstitusi UUD 1945.
“Koordinasi yang baik oleh berbagai pihak harus terus dilakukan, karena kita sudah memiliki garis diskresi masing–masing,” imbuhnya.
Sesuai UU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu sebagai penggabungan dari 3 (tiga) Undang-undang sebelumnya, yaitu UU No. 42 Tahun 2008 tentang Pilpres, UU No. 15 Tahun 2011 tentang Penyelenggara Pemilu dan UU Nomor 8 Tahun 2012 tentang Pemilu Anggota DPR, DPD, DPRD Provinsi dan DPRD Kabupaten/Kota.

sumber : tribunnews.com

Comments are closed.

Close Search Window